بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِارَّحْمَنِ ارَّحِيم

Tangan yang menulis ini juga akan lebur satu hari nanti, ku mohon agar segala yang tidak elok itu dihapuskan. Seandainya tangan yang menulis ini akan membawa kamu ke neraka, maka tinggalkanlah~

.:contacts:.

Tumblr: Insomnia

Post60: Sahabat~

Sahabat,
katamu, KAU RINDU!
apa maknanya rindumu sahabat..
apabila disebut halaqah sahaja tidak mahu kau dengar,
apabila dikatakan halaqah sahaja kau diam seribu bahasa,
apabila dipanggil halaqah sahaja, kau mencipta beribu alasan.
Sahabat,
kita ditemukan dahulu atas dasar Tarbiyah,
dan kita terpisah kini juga kerana sebuah Tarbiyah,
bukankah cantik jika kita ubati rindu kita itu dengan pertemuan dalam tarbiyah semula?
bukankah indah andai perpisahan sementara ini tetap menguatkan kita?
menguatkan iman kita?
menguatkan tarbiyah kita?
dan menguatkan ukhuwah kita?
Sahabat,
sudah lupakah kamu tika manisnya kita bersatu di bawah satu ikatan Tarbiyah?
sudah lupakah kamu tentang janji-janji kita,
agar tetap bersama walau jarak memisahkan kita,
walau masa membatasi kita...
Sahabat yang kurindu,
ku rayu..
jangan lupa tiap detik kita di alam itu,
indahnya saat kita bersama dalam elemen lengkap melengkapi, dalam satu sinergi..
aku rindu..sungguh! aku terlalu rindu!
rindunya pada sebuah senyuman dalam Tarbiyah,
rindunya pada sebuah tangisan dalam Tarbiyah ini.
Jangan pernah kau lari dari Tarbiyah ini,
kerana dengan ia-lah kita bertemu dan berpisah,
dan dengan izin Allah,
dengan ia jugalah nanti kita dapat bertemu di Taman Syurga sana~



Buat sahabat-sahabatku.. terutama itqanians. Kemana hilangnya antum?
Ayuh, tunjukkan mahumu, tunjukkan wajahmu, kami masih menanti antum!
Masih ingat lagi kata-kata Ustaz? andai tidak dibina jambatan pada masa ini, bila lagi?

Bintu Zulaziz|Harus Kau Kembali!
12:15AM|1/3/2011

2 comments:

Aliah Abdullah Sani said...

moga ukhuwwah antara kita diredhai Allah..indahnya kamu semua dapat berkumpul kembali dan berhalaqah sekali..dan alangkah indahnya jika ana ada bersama antunna semua saat kamu semua berkumpul ;(

Bintu ZulAziz said...

jangan sedih ukh..
kan udah dibilang,
rabitah itu masih mengikat hati kita.
Tidak terpisah walau jarak dan masa membatasi kita. :P
Rindu-rindu itu dihantar sebagai pengikat ukhuwah.
Tidak apa, yang penting, kita-kita tetap tidak leka dan terus dialam pentarbiyahan! ;)