بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِارَّحْمَنِ ارَّحِيم

Tangan yang menulis ini juga akan lebur satu hari nanti, ku mohon agar segala yang tidak elok itu dihapuskan. Seandainya tangan yang menulis ini akan membawa kamu ke neraka, maka tinggalkanlah~

.:contacts:.

Tumblr: Insomnia

Post87: Maratib amal ke2



Bimillahirahmanirrahim.

Sebelum baca sila lah istighfar dan bacalah mengikut tone yang sesuai :)


"ana tak suka la bab-bab nikah kahwin ni"

"tak payah la fikir sangat, belajar pun tak habis lagi~"

dulu, selalu sangat dengar ayat ni, dari orang yang dikira 'syadid gila!'. Serius, kalau saya jumpa orang macam ni, saya akan cabut! sebab apa? sebab saya dan dia berbeza! ya, berbeza! saya sangat suka cerita perihal pernikahan! Dek kerana, saya merasakan bercerita hal pernikahan itu membina saya dan mendewasakan saya!

Ha, tengok maratib amal tu. Saya nak dewasa! makanya saya suka berfikir bagaimana saya mahu naik tangga itu!


'Kita kan tengah belajar, ada ke patut kata fikir pasal nikah-kahwin ni membina?'

Tak caya? jum selidik, apa disebalik pemikiran itu.

Saya jamin, ramai antara kita nak pasangan yang soleh solehah. Kan? Dah tu, kalau nak pasangan soleh solehah, takkan tunggu je bulan jatuh ke riba. Atau pun, takkan mencari je yang soleh solehah, sedangkan diri sendiri solat pun tak terjaga, Al Quran pun entah kemana!
Ish ish, tak malunya kita! Cubalah menjadi dari asyik mencari..

Ok ok, dari segi pasangan sudah. Dari segi anak-anak pula. Kita nak anak macam mana ye nanti? nak anak yang soleh ke, atau nak anak macam mat saleh? Kalau betul la nak anak soleh, mesti dari sekarang kita membina diri kita. Sebab apa? Sebab anak tu akan copy paste perangai kita.
Mai hamba nak cerita sikit, macam mana orang-orang hebat dulu tarbiyah anak mereka.
Saya ambil tentang kisah abu hanifah:

Pernah di zaman Imam Abu Hanifah (Hanafi An Nu'man), seseorang pernah bertanya kepada bapanya.

"tuan, bagaimana tuan mendidik Hanafi sehingga begini istimewa jadinya?"

jawab bapa Imam Abu Hanifah: "Aku mendidik anakku 40 tahun sebelum beliau dilahirkan"

Wow, sebelum 40 tahun dilahirkan? Meh tengok lak syi'ir arab ni -
'Kaifama takun yakun abna’aka ” yang bermakna bagaimana kamu hari ini,begitu pulalah anak-anakmu pada masa hadapan.

Jadi, nampak kan disini, nak bina anak-anak tu, caranya dengan membina diri kita sekarang. Jadi, salah ke kalau kita nak fikir tentang pernikahan. Bagi saya, tak salah, yang salah adalah cara kita. Bagaimana kita memikir? dan bagaimana pula tindakan kita selepas itu. Adakah dengan berangan-rangan naik pelamin, pakai baju apa, nak hadiah apa, cukup ke kita memikir dengan sekadar berangan-angan, yang lelaki tengok perempuan dan perempuan pula tengok lelaki, dengan alasan, 'ana nak nikah, sedang memikir masa hadapan!' kalau fikir hanya secetek itu, saya berani jamin, insyaAllah tak kemananya!Jangan salah faham~

yang perlunya adalah, kalau benar-benar nak bernikah, binalah diri. Ce tengok muwasofat kita dah beres ke belum. Okey, saya ada jumpa satu cek list yang agak detail. Lihat cek list muwasofat di sini ----> 10 muwasofat

ok, agak-agak dah kira ok ke muwasofat di situ? kalau masih lagi sikit, jum perbaiki!



ahha, kalau tengok maratib amal, berani ke kita cakap tak payah sangat la nak pikir-pikir pasal nikah? =.="

Penah seseorang bertanya kepada saya, "anti bersedia tak untukk nikah?" ana jawab, "haish, tak sedia la, takut ana, diri pun tak betul lagi". Si dia kata, "kalau nak tunggu diri ok, betul-betul bersedia sampai bila? Boleh jamin ke dah nikah nanti kamu diri kamu dah betul dan kamu bersedia? Yang penting sekarang buat apa yang termampu, kalau sampai masanya, nikah je lah, jangan jadikan 'tak bersedia' sebagai alasan" Fuh~ terkedu~

Betul betul betul, kita ni, ye ye je kata tak bersedia la, apa la. Dah tau tak bersedia, masih lagi nak main-main. Cuba serius sikit!

Sekarang memang masanya kita dalam penantian. Penantian dalam menjejak ke fasa yang lain pula. Dari kecil ke besar, dari tadika ke sekolah rendah, kemudian ke sekolah menengah, kemudian ke universiti, kemudian kita bekerja dan berkahwin. Dalam masa penantian-penantian itulah kita memperoses diri kita. Dulu sangat gemar orang kata 'penantian adalah satu penyiksaan. Ayuh tukar, 'penantian adalah suatu proses'. Proses apa? Proses kita mendidik kesabaran, proses kita membina diri, proses kita belajar dan sebagainya.

Ok, mungkin itu je yang dapat saya fikirkan hari ni, tak tahu pula esok-esok, moga-moga ada manfaat darinya.

jap-jap, saya ada terdengar ada orang cakap sesuatu...

"eh eh, dia ni pahal lak cakap2 pasal nikah ni? dah tak sabar nak nikah lak ke?" ups~ bukan itu tujuannya. Tujuan utama cuma nak sampaikan apa yang saya rasa saya paham, dan saya terasa ada yang salah faham dengan saya. Saya tak mahu ada yang kata, saya ni anti nikah-kahwin.

Saya bukanlah orang yang begitu. Jangan sempitkan fikiran. Jangan pula kata, orang yang suka bercerita atau membaca perihal nikah itu, orang yang sudah mahubernikah.

Pernah dahulu saya pergi ke kedai buku di sebuah kompleks di shah alam, saya membeli buku aku terima nikahnya tulisan ustaz hasrizal, penjual itu tersenyum-senyum ketika saya membayar. Kalau antum, pasti antum dapat agak kan apa yang di fikirkannya? Bukanlah bermakna saya membeli buku tu sebab saya dah nikah atau saya nak nikah, tetapi buku tu mempunyai banyak kisah motivasi untuk pembinaan diri.

Buku tarbiyatul aulad karangan syeikh abdullah nasih ulwan juga masih tersimpan kemas di atas rak meja saya. baru mula sikit. Tapi tak bermakna saya membacanya kerana saya dah punya anak. Tetapi untuk membina diri juga supaya saya mampu membina generasi akan datang dengan lebih baik kerana saya yakin dengan kata kata "untuk membina generasi akan datang, lihatlah pada generasi sekarang'.Moga-moga Allah memandu kita sentiasa.

Mohon mendoakan!

Saya budak baru belajar, kalau salah, silalah tegur~

minta maaf lah kalau post ni agak keras ataupun membuatkan hati-hati yang halus itu terguris~

Moga-moga Allah mengampuni kesilapan saya. Ambillah apa yang bermanfaat, yang tidak, buanglah. Barakallhu fiekum! Allahu Ta'ala 'Alam.


Astaghfirullah, astaghfirullah astaghfirullah

Subhanallah. Alhamdulillah. Allahu akbar.

3 comments:

M.A.Uswah said...

Tulisan yang baik dan berkesan! Setuju dengan pandangan yang ukht lontarkan. Teruskan bagi pandangan yang bermanfaat dan sederhana sebegini.

hakuna matata said...

wlahamdulillah, alf syukran.
mhon doanya dapat mnjadi pnulis spt ntum.

Muhammad Abdulloh Suradi said...

Insya Allah. Ana doakan semoga enti menjadi penulis yang berbakat suatu hari nanti. :)